Skip to main content

Bagaimana Mereka Melakukannya - Bahruddin Bekri

Alhamdulillah, hari ini kita bertuah kerana dapat bersama mendengar (membaca) perkongsian penulis yang terkenal dengan karya, Penulis Yang Disayang Tuhan dan siri Diari Mat Despatch. Perkenalkan, penulis yang tidak asing lagi, Tuan Bahruddin Bekri.

1. Pertama sekali, boleh ceritakan latar belakang diri dan karya tuan?
- Saya asal Sarawak. Sudah bernikah dan ada dua orang anak perempuan. Saya pelajar yang biasa saja semasa di sekolah, berkat doa orang tua saya dapat masuk U, kemudian menganggur. Kerja itu ini, dan akhirnya saya balik kepada minat yang saya, iaitu menulis.


2. Apa pendorong utama tuan menulis dan mengapa memilih stail penulisan fiksyen?
-Pendorong utama, adalah minat. Tapi setakat tulis di blog. Pada ketika masuk bengkel Puan Ainon, saya dapat dorongan luaran pula. Menulis itu boleh mendatangkan pendapatan. Juga pahala.

3. Pendorong yang sangat memotivasikan. Bagaimana tuan bermula sebagai penulis? Apa langkah pertama yang tuan ambil untuk bergelar penulis?
- Saya menulis sahaja di mana-mana tanpa tahu yang pada suatu masa nanti, minat itu berguna. Kemudian ada friendster. Saya menulis di situ dan ada orang baca. Saya terkejut. Saya menulis di blog, ada komen. Saya bertambah terkejut. Pada ketika datang bengkel penulisan, saya semakin terkejut, Jadi, dalam hidup akan ada banyak kejutan. Cari kejutan itu dalam bidang yang kita minat, dan kejutan-kejutan itu akan menjadi kejutan yang berguna.

4. Kejutan yang berguna, saya suka poin ini. Jadi, selepas terjun sebagai penulis, apa cabaran paling besar yang tuan hadapi semasa menghasilkan manuskrip pertama?
- Walaupun belum ada stail sendiri, tapi saya sudah ada stail penulisan yang saya suka. Kemudian saya kena ikut mazhab penulisan PTS. Memang sengsara juga. Tapi asalkan terbit itu dah cukup baik waktu itu.

5. Sejak akhir-akhir ini tuan banyak menghasilkan karya stail kolaborasi dengan selebriti. Boleh berkongsi tip jika ada yang mahu mengikut jejak tuan?
- Peluang itu datang daripada editor. Berbaik-baik dengan editor, dan biasanya mereka sentiasa ada perancangan baru. Juga kita boleh beri idea kepada mereka. Kerana editor biasanya ada jaringan yang luas dan akses untuk bertemu selebriti.

6. Setakat ini, adakah tuan selesa dengan genre sekarang? Jika diberi pilihan, genre mana lagi yang tuan mahu cuba?
- Tak selesa tapi, saya anggap ia cabaran. Genre yang saya mahu cuba? Entahlah. Tapi memang semuanya saya mahu cuba sebenarnya.

6. Mencabar diri. Ya, penulis memang suka cabaran, Diketahui, penulis sinonim dengan istilah writer's block. Apa yang tuan lakukan sewaktu tiada idea?
- Saya memang tidak menulis. Saya akan tengok tv, jalan-jalan dan apa sahaja selain menulis. Selepas itu, saya beri tempoh akhir siap manuskrip. Ketika tempoh semakin dekat, motivasi akan semakin naik dan writer block biasanya hilang.

7. Betul juga. Set tarikh akhir kadang-kadang memang membantu. Kita pindah ke soalan seterusnya. Jika tak keberatan, boleh tuan kongsi sedikit mengenai proses dan rangka kerja penulisan untuk salah sebuah manuskrip tuan?

- Tidak ada apa sangat sebenarnya. Novel-novel saya memang dikenali oleh editor dan sesetengah pembaca sebagai novel yang sentiasa tersalah atau tertukar watak.
Sebab, biasanya saya hanya ada idea kasar dalam kepala. Hanya muncul satu ada dua watak, dan seiring penulisan bermunculan watak-watak baru. Kemudian plot-plot juga berubah.

Saya terus menulis tanpa memikirkan apa-apa selain mahu kembangkan idea kasar itu menjadi sebuah kisah yang menarik dibaca. Penulisan menjadi adventure, bukan lagi satu bisnes di tangan saya. Saya tidak tahu bagaimana endingnya. Sekiranya sudah ada option ending pun, saya masih tidak tahu bagaimana saya harus sampai ke situ.

Namun untuk buku kolaborasi, saya rakam apa mereka cakap, kemudian ikut apa sahaja apa yang mereka mahu. Tidak ada apa-apa sangat, selain perlu motivasi dan kerajinan.

8. Sepanjang pengalaman tuan sebagai penulis, apa perkara yang paling kritikal dan paling tuan pentingkan dalam berkarya dan mengapa?
- Idea original. Tapi sekarang sangat susah untuk cari idea original 100%. Jadi original saya tu, mungkin 30%-70% pun dah cukup. Sebab ia memberi kesegaran kepada semua orang.

9. Apa projek tuan yang akan datang? Mohon kongsikan sedikit, untuk makluman para pembaca.
- Menulis buku tentang pengembaraan Sani Al Araby di Syria.

10. Semoga proses penulisan buku itu lancar. Supaya boleh dijadikan rujukan para penulis lain, apa judul buku yang paling dekat di hati tuan (selain buku sendiri), sehingga dibaca berkali-kali sebab suka?
- Macam orang lain juga, saya suka karya-karya Andrea Hirata. Novel-novel Pramoedya Ananta Toer. Juga novel-novel semasa saya sekolah rendah. Malangnya semasa sekolah rendah saya tak peduli pun dengan penulisnya. Antara yang saya dapat trace balik adalah, novel arwah Azizi Abdullah.

11. Jika para pembaca mahu mengikuti perkembangan tuan, di mana mereka boleh dapatkan cerita terkini pasal Bahruddin Bekri?
- Saya tidak tahu sebenarnya. Sebab biasanya saya kurang untuk berkongsi sehingga benda tu sudah jadi. Orang putih kata, "Work hard in silence, let your success be your noise." Juga termasuk hal-hal peribadi. Jadi kalau ada di FB yang saya kongsi-kongsi tu, maknanya sudah habis tapislah tu. Sudah tak berapa peribadi sangatlah tu. Follow FB saya pun okey. Adalah satu dua cerita saya di situ.

Alhamdulillah, semoga terus sukses tuan. Semoga kita semua menjadi penulis yang disayang Tuhan, amin.

Baik, itu sahaja soalan saya, setakat ini.
Terima kasih banyak-banyak tuan.
- Sama-sama.

Antara karya Bahruddin Bekri:

Panduan untuk penulis. Sudah baca buku bagus ini?
Jika belum, dapatkannya sekarang di bookcafe.

Siri Diari Mat Despatch
Antara karya Bahruddin Bekri. Boleh dapatkannya di sini

Comments

Popular posts from this blog

Reviu Buku : BUDAK KAMPUNG CONGO

Buku setebal 224 halaman tulisan Zyed Ahmad Hassan ini baru sahaja terbit. Naskhah terbit sendiri ini kaya dengan cerita pengalaman orang lama. Saya menikmati pelbagai perasaan yang datang sewaktu membacanya. Saya terkejut, ketawa besar, tersenyum, cemas, terjerit, menutup mata, dan menangis sepanjang membacanya.
Melihat judulnya, ada yang menyangka ini himpunan kisah pemuda-pemuda dari Congo, Afrika. Tentu sahaja salah tekaan itu, apatah lagi untuk orang macam saya yang tak pernah tahu Kampung Congo itu adalah tempat yang sama dengan Bandar Tun Razak, Kuala Lumpur.
Dikatakan, nama itu diberi kerana ia diteroka sekumpulan askar Melayu yang pernah berkhidmat di Congo. Sebahagian besar kisah dalam buku ini meliputi dua lokasi utama; Kampung Congo dan Kampung Jeram. Sebahagian lokasi lain hanya disentuh selepas Budak Congo ini memasuki sekolah menengah dan alam pekerjaan.
Disusun mengikut kronologi usia watak, saya terhibur membaca kisah-kisah nakal waktu kecilnya. Seronok mengikuti pe…

Mengintai Ruang Berkarya di Majalah (Cerpen)

Dalam dunia penulisan fiksyen, salah satu cara cepat untuk membina nama adalah melalui penerbitan cerpen di akhbar, majalah atau antologi penerbit yang tumbuh semakin banyak.

Secara tidak langsung, menghantar karya supaya terbit di ruang terbitan berkala menjadi platform yang baik membina momentum dan semangat untuk terus berkarya. Sementara menanti manuskrip novel dibukukan, kaedah ini ada masanya dilakukan ramai penulis tempatan. Kita juga tidak mahu menjadi penulis yang berputus asa kerana tidak ada karya yang terbit.

Hari ini, saya mahu berkongsi mengenai penerbitan karya secara eceran di majalah tempatan.
Bagaimana mahu melihat karya terbit di majalah?

Langkah Pertama: Beli majalah Buat pelaburan awal anda dengan membeli majalah yang ada di pasaran. Ciri penulis yang baik, tindakannya dirancang dan bermatlamat.


Sudah ada majalah? Semak tiga perkara.
Satu, maklumat editorial dan ruang kolum majalah. Ada ruang karya pembaca? Jika ada, adakah ia ruang cerpen atau puisi?

Dua, periksa …

Reviu Buku : Chimera Naga Terakhir

Chimera Naga Terakhir Penulis: Hasif Rayyan Penerbit: Aye Chip Enterprise 296 halaman


Judul buku ini jelas, ia adalah karya genre fantasi. Hanya, apabila membacanya saya dapat melihat penulis muda yang juga seorang guru sains ini turut tidak melepaskan peluang menerapkan pengetahuan sains kepada pembaca di dalam penulisannya. Usaha yang baik.
Pada awalnya, saya mengikut siri ini melalui laman Instagram penulisnya. Perkongsian petikan-petikan perenggan di ruang kapsyen gambar cover buku yang dilakukan buat beberapa minggu itu berhasil menarik perhatian saya. Dari situ, saya tidak berfikir panjang apabila Hasif memaklumkan naskhah Chimera Naga Terakhir sedang dicetak.
Kali pertama membelek buku ini, saya terfikir-fikir mengapa nama ilustrator diletakkan di kulit buku. Barangkali, sebagai penghargaan kepada pelukis kulit buku itu sendiri, memandangkan penulis pernah terlibat dalam projek komik. Jangkaan saya meleset apabila melihat terdapat beberapa halaman ilustrasi watak dimuatkan di dalam…