Skip to main content

Tip 9 : Kuantiti Yang Berkualiti

#TipCerpen101

Sebenarnya dalam menulis, mahu fokus kepada kuantiti atau kualiti?

Seringkali, kita tanya soalan ini kepada diri sendiri.
Mahu tulis karya berkualiti atau fokus kepada kuantiti dengan tulis banyak-banyak cerpen sampai siap?

Kita berbalik kepada kata-kata Puan Nisah Haron,

"Sebuah cerpen yang tidak bagus, tetapi siap adalah jauh lebih baik daripada sebuah cerpen yang konon-kononnya bagus, tetapi tidak siap-siap!"

Betul.
Apabila kita terlalu fokus kepada kualiti, kita akan terlalu sibuk mencari perkataan atau ayat yang bunyinya sedap sehingga terlupa tujuan utama menulis sebuah cerpen; menyampaikan sebuah cerita berkonflik yang mendokong sebuah tema.

Sebab apabila terlalu memikirkan bunyi ayat supaya sedap dibaca, kita hilang fokus daripada cerita yang hendak ditulis.

Jadi, kita utamakan kuantiti karya yang siap ditulis.
Selepas sampai noktah terakhir, baru kita baiki ayat dan olah supaya mencapai objektif seterusnya, iaitu menulis ayat yang sedap dibaca.

Sebab, kita boleh berbuat sesuatu dengan karya yang siap.

Dengan menulis karya yang banyak, skill kita juga akan bertambah baik dengan sendirinya selagi kita tidak berhenti membaca bahan bacaan yang bagus.

Karya yang tidak siap, ia hanya akan disimpan dalam fail dokumen kita, diperam sampai kita terlupa pernah menulisnya.

Baik, sampai sini sahaja dulu.
Selamat menulis!

Comments

Popular posts from this blog

Reviu Buku : BUDAK KAMPUNG CONGO

Buku setebal 224 halaman tulisan Zyed Ahmad Hassan ini baru sahaja terbit. Naskhah terbit sendiri ini kaya dengan cerita pengalaman orang lama. Saya menikmati pelbagai perasaan yang datang sewaktu membacanya. Saya terkejut, ketawa besar, tersenyum, cemas, terjerit, menutup mata, dan menangis sepanjang membacanya.
Melihat judulnya, ada yang menyangka ini himpunan kisah pemuda-pemuda dari Congo, Afrika. Tentu sahaja salah tekaan itu, apatah lagi untuk orang macam saya yang tak pernah tahu Kampung Congo itu adalah tempat yang sama dengan Bandar Tun Razak, Kuala Lumpur.
Dikatakan, nama itu diberi kerana ia diteroka sekumpulan askar Melayu yang pernah berkhidmat di Congo. Sebahagian besar kisah dalam buku ini meliputi dua lokasi utama; Kampung Congo dan Kampung Jeram. Sebahagian lokasi lain hanya disentuh selepas Budak Congo ini memasuki sekolah menengah dan alam pekerjaan.
Disusun mengikut kronologi usia watak, saya terhibur membaca kisah-kisah nakal waktu kecilnya. Seronok mengikuti pe…

Mengintai Ruang Berkarya di Majalah (Cerpen)

Dalam dunia penulisan fiksyen, salah satu cara cepat untuk membina nama adalah melalui penerbitan cerpen di akhbar, majalah atau antologi penerbit yang tumbuh semakin banyak.

Secara tidak langsung, menghantar karya supaya terbit di ruang terbitan berkala menjadi platform yang baik membina momentum dan semangat untuk terus berkarya. Sementara menanti manuskrip novel dibukukan, kaedah ini ada masanya dilakukan ramai penulis tempatan. Kita juga tidak mahu menjadi penulis yang berputus asa kerana tidak ada karya yang terbit.

Hari ini, saya mahu berkongsi mengenai penerbitan karya secara eceran di majalah tempatan.
Bagaimana mahu melihat karya terbit di majalah?

Langkah Pertama: Beli majalah Buat pelaburan awal anda dengan membeli majalah yang ada di pasaran. Ciri penulis yang baik, tindakannya dirancang dan bermatlamat.


Sudah ada majalah? Semak tiga perkara.
Satu, maklumat editorial dan ruang kolum majalah. Ada ruang karya pembaca? Jika ada, adakah ia ruang cerpen atau puisi?

Dua, periksa …

Reviu Buku : Chimera Naga Terakhir

Chimera Naga Terakhir Penulis: Hasif Rayyan Penerbit: Aye Chip Enterprise 296 halaman


Judul buku ini jelas, ia adalah karya genre fantasi. Hanya, apabila membacanya saya dapat melihat penulis muda yang juga seorang guru sains ini turut tidak melepaskan peluang menerapkan pengetahuan sains kepada pembaca di dalam penulisannya. Usaha yang baik.
Pada awalnya, saya mengikut siri ini melalui laman Instagram penulisnya. Perkongsian petikan-petikan perenggan di ruang kapsyen gambar cover buku yang dilakukan buat beberapa minggu itu berhasil menarik perhatian saya. Dari situ, saya tidak berfikir panjang apabila Hasif memaklumkan naskhah Chimera Naga Terakhir sedang dicetak.
Kali pertama membelek buku ini, saya terfikir-fikir mengapa nama ilustrator diletakkan di kulit buku. Barangkali, sebagai penghargaan kepada pelukis kulit buku itu sendiri, memandangkan penulis pernah terlibat dalam projek komik. Jangkaan saya meleset apabila melihat terdapat beberapa halaman ilustrasi watak dimuatkan di dalam…