Reviu Buku : Chimera Naga Terakhir


Chimera Naga Terakhir
Penulis: Hasif Rayyan
Penerbit: Aye Chip Enterprise
296 halaman



Judul buku ini jelas, ia adalah karya genre fantasi. Hanya, apabila membacanya saya dapat melihat penulis muda yang juga seorang guru sains ini turut tidak melepaskan peluang menerapkan pengetahuan sains kepada pembaca di dalam penulisannya. Usaha yang baik.

Pada awalnya, saya mengikut siri ini melalui laman Instagram penulisnya. Perkongsian petikan-petikan perenggan di ruang kapsyen gambar cover buku yang dilakukan buat beberapa minggu itu berhasil menarik perhatian saya. Dari situ, saya tidak berfikir panjang apabila Hasif memaklumkan naskhah Chimera Naga Terakhir sedang dicetak.

Kali pertama membelek buku ini, saya terfikir-fikir mengapa nama ilustrator diletakkan di kulit buku. Barangkali, sebagai penghargaan kepada pelukis kulit buku itu sendiri, memandangkan penulis pernah terlibat dalam projek komik. Jangkaan saya meleset apabila melihat terdapat beberapa halaman ilustrasi watak dimuatkan di dalam buku ini, selain ruang pengenalan watak sebelum Bab 1. Bagus sekali! Ia membantu saya menggambarkan rupa watak sewaktu membaca. Oh ya, bercakap pasal lukisan, ada hadiah cantik juga buat tatapan pembaca di hujung-hujung halaman buku pasal anak naga ini.

Cerita untuk pembaca remaja ini menepati judulnya apabila ia memaparkan Long (anak naga yang diklonkan) sebagai watak utama. Karakter ini, seperti ilustrasinya mengingatkan saya kepada watak Chibisuke dalam anime Dragon Drive yang juga berevolusi mengikut suasana persekitaran dan watak tuan yang menjaganya. Anime yang saya tak jemu tonton berkali-kali sampai sekarang, haha!

Sesuai dengan sasaran pembaca, Zaqwan (watak remaja) juga dipaparkan sebagai watak penting yang menggerakkan cerita hingga akhir. Namun, usianya tidaklah dapat saya pastikan kerana tidak dinyatakan secara jelas oleh penulis. Saya mengandaikan Zaqwan dan sahabatnya Saiful berada pada usia awal remaja, sekitar 11-13 tahun berdasarkan sikap mereka yang ada masanya memberontak terhadap ibu bapa. Namun, kedua-dua remaja ini dilihatkan sebagai anak yang baik, penyayang dan menghormati orang tua apabila mereka cepat sedar dan meminta maaf setiap kali melakukan kesalahan.

Sepanjang pembacaan, saya tertarik dengan hubungan yang terjalin antara Zaqwan dan Long. Seperti budak yang menjaga haiwan peliharaan, Zaqwan tidak berhenti mempamerkan perhatian dan keprihatinannya kepada makhluk dari angkasa lepas itu. Penulis juga bijak menyelitkan banyak pesanan moral dan kasih sayang kepada pembaca melalui naratif dan dialog di antara kesemua watak di dalam cerita dan khususnya antara dua watak utama ini. Sekaligus, ia menjadikan naskhah ini sebagai karya yang bagus untuk bacaan kanak-kanak dan remaja.

Akhir sekali, saya suka cara cerita ini ditamatkan. Benar, hidup ini sentiasa mengenai pilihan. Seperti kata Charles R. Swindoll, “Life is 10% what happens to you and 90% how you react to it.”

Suka untuk saya menambah, kisah ini pasti akan lebih menarik apabila penulis bereksperimen lebih banyak dengan teknik olahan ayat. Selain itu, saya fikir jika watak Raion diberikan lebih banyak pendedahan, ada daya penarik yang lain untuk pembaca kerana dia diperihalkan sebagai bakal pengganti Raja Ergax. Mungkin, penulis ada cadangan untuk watak ini dalam naskhah yang lain.  

Tahniah, Hasif Rayyan. Semoga terus menghasilkan karya yang baik dan sedap dibaca pada masa hadapan. 

Comments

Popular posts from this blog

Reviu Buku : BUDAK KAMPUNG CONGO

Mengintai Ruang Berkarya di Majalah (Cerpen)

Bengkel Klik dan Tulis (Seni Fotografi Potret & Penulisan Kisah Hidup)