Tuesday, July 19, 2016

Plagiat

Plagiat. Peniru.

Semakin dibincangkan, semakin rancak aktiviti ini berkembang.

Ada rakan kata, "Apabila karya ditiru, itu bermakna kita sudah menghasilkan sesuatu yang bagus. Plagiat itu sendiri adalah penghargaan."

Tetapi, ia bukan penghargaan yang boleh buat penerimanya tersenyum. Jiwa besar mana sekalipun, situasi begini mendatangkan marah.

Bayangkan, kita bersengkang mata sampai pagi. Ada masanya tidur sekadar lelap lima minit. Semata-mata mahu menyiapkan sesebuah hasil yang dikategorikan sebagai seni.

Tahu-tahu, apabila ia disiar, dihebah, ada pihak ambil dan salin bulat-bulat. Siap dalam masa tidak sampai dua jam. Ohoi! Tak menentu jiwa kita dibuatnya. Mendidih!

Selain ambil tindakan yang perlu, apa yang boleh dibuat?

Neelofa kata, pihaknya akan buat dua kali ganda lebih baik. Tinggalkan sang peniru dua langkah di belakang.

Kata sahabat saya, "Orang tiru satu, kita ke depan dua."

Kenapa? Sebab dengan sendirinya kita memang sudah di hadapan.
Yang meniru asyik melihat pesaing, sehingga lupa menggali potensi sendiri.

Naik tangga kejayaan satu per satu, dan nikmati kemanisannya sedikit demi sedikit.

Jalan terus.

No comments:

Post a Comment