Posts

Showing posts from April, 2016

Set Minda Writerpreneur

Puan Ainon selalu berkongsi pasal BMC.

Kuncinya, jangan leburkan duit lebih daripada RM2k atas faktor mahu REDAH KASI PECAH.

Apabila difikir-fikirkan, penulis juga kena ada setting yang sama. Sebab kita mahu jadi writerpreneur, penulis usahawan yang menjadi kesayangan para penerbit, apatah lagi yang mahu terbit sendiri.

Sebetulnya saya bermula sebagai penulis dengan jalan itu - REDAH. Waktu itu, fenomenanya tak macam sekarang. Jadi, saya sempat bersiar-siar dengan bahagia sebelum tersedar bahawa jalan yang saya sedang lalu itu semakin sempit dan curam. Akhirnya, macam bisnes yang BUNGKUS, saya tersungkur.

Masa itu, jangan cakaplah pasal kritikan.
"Kau sampai bila nak jadi macam ni?"
"Betul ke kau nak jadi penulis ni?"
"Kenapa kau tulis cerita bangang macam ni?"

Saya mereput sendiri. Enam bulan terperuk, berfikir.
Memang masa ini, saya fikir dah tak mahu menulis.
Alhamdulillah, saya bangun sekali lagi dengan sokongan ahli keluarga dan rakan seperjuangan.

Bagaimana Mereka Melakukannya - Bahruddin Bekri

Image
Alhamdulillah, hari ini kita bertuah kerana dapat bersama mendengar (membaca) perkongsian penulis yang terkenal dengan karya, Penulis Yang Disayang Tuhan dan siri Diari Mat Despatch. Perkenalkan, penulis yang tidak asing lagi, Tuan Bahruddin Bekri.
1. Pertama sekali, boleh ceritakan latar belakang diri dan karya tuan?
- Saya asal Sarawak. Sudah bernikah dan ada dua orang anak perempuan. Saya pelajar yang biasa saja semasa di sekolah, berkat doa orang tua saya dapat masuk U, kemudian menganggur. Kerja itu ini, dan akhirnya saya balik kepada minat yang saya, iaitu menulis.


2. Apa pendorong utama tuan menulis dan mengapa memilih stail penulisan fiksyen?
-Pendorong utama, adalah minat. Tapi setakat tulis di blog. Pada ketika masuk bengkel Puan Ainon, saya dapat dorongan luaran pula. Menulis itu boleh mendatangkan pendapatan. Juga pahala.

3. Pendorong yang sangat memotivasikan. Bagaimana tuan bermula sebagai penulis? Apa langkah pertama yang tuan ambil untuk bergelar penulis?
- Saya menulis…

Usah Simpan

Beberapa hari lalu saya tanya kepada Puan Suhana Salleh pasal ebook 7 Langkah Menulis Cerpen Dalam Masa 7 Hari.

Niat bertanya sebab mahu cari tahu apa lagi keperluan beliau.

Sudahnya saya yang terharu apabila beliau kata,

"Sebenarnya saya suka menulis. Tapi banyak karya saya yang pada peringkat idea sahaja. Selepas saya jumpa Cik Rahmah baru saya sedar saya tak boleh simpan saja semua tu. Saya kena baiki dan hantarkan ke mana-mana supaya orang lain pun dapat yang baik-baik daripada karya saya."

Beliau tambah lagi, terkesan dengan ayat sifu Tuan Izwan Robotys, "Sesalan paling besar dalam hidup seorang penulis adalah apabila dia terbaring sakit di atas katil dengan hakikat tiada satupun karyanya yang terbit." (Saya olah lagi ayat ini, ikut pemahaman saya).

Terdiam jugalah.

Subhanallah. Terus terngiang ayat yang Allah ulang 31 kali dalam surah ar-Rahman.

#ThisIsLife

Bagaimana Mereka Melakukannya - Sofuan Saadon

Image
Alhamdulillah, hari ini kita bersama seorang penulis muda. Beliau seorang guru berjiwa besar yang sedang bertugas di Matu, Sarawak. Beliau bertanya, kenapa saya memilihnya untuk sesi kali ini. Sebabnya, saya belum menemubual penulis yang membawa genre anekdot. Jadi, mari kita belajar sedikit mengenai penulisan anekdot daripada beliau.
Buat yang tidak tahu, Anekdot adalah sebuah cerita singkat dengan unsur humor atau menarik, yang mungkin menggambarkan kejadian atau orang sebenarnya. Anekdot selalu disajikan berdasarkan pada kejadian nyata melibatkan orang-orang sebenar, sama ada terkenal atau tidak, di suatu tempat yang dapat dikenalpasti.

Assalamualaikum wbt Sofuan. Terima kasih kerana sudi ditemubual.
Terima kasih kembali kerana sudi menemubual saya. Saya sangat berbesar hati dapat berkongsi sesuatu dengan orang yang pernah berkolaborasi dengan Hafiz Hamidun. Kira orang yang bertanya ini pun sudah sebaris artis la, kan? Kikiki....
1. Ehem. Macam-macam tuan ni. Pertama sekali, boleh c…