Saturday, February 6, 2016

Bukan Drama Sampah

Dari wall salah seorang penulis skripnya, mengenai drama Cinta Teruna Kimchi. 

DRAMA SAMPAH? 
Drama Cinta Teruna Kimchi sudah ditayangkan sehingga episod 5 di TV3 semalam. Respon yang diterima untk drama ini juga berbagai-bagai. Orang di sekeliling saya kebanyakannya memberi respon positif dan ada juga yang memberi beberapa kritikan untuk penambahbaikan. 

Bagi orang baru seperti saya yang baru-baru terjebak dalam dunia ini, saya memang mengalu-alukan sebarang teguran dan kritikan. 

Tapi, baru-baru ini, saya terbaca berita berkaitan respon negatif terhadap drama ini sehingga menggelarkan ia sebagai drama sampah. Saya memang rajin juga mambaca komen-komen orang ramai di twitter sewaktu tayangan drama ini. 

Tapi, bila dah sampai masuk berita, saya terpanggil untuk sedikit sebanyak membetulkan tanggapan salah terhadap Cinta Teruna Kimchi. Saya cuba mencari logik di sebalik gelaran ‘sampah’ ini. Jika dikatakan tujuan drama ini untuk mempromosikan K-Pop, tuduhan tersebut agak dangkal bagi saya. 

Dari awal saya terlibat dalam penulisan skrip drama ini, saya sudah diberitahu oleh pencetus idea asal iaitu Kak Ummuhani Abu Hassan bahawa drama ini bertujuan untuk mempromosi Hankuk University of Foreign Study terutamanya Jabatan Melayu-Indonesia yang telah wujud selama lebih 50 tahun. Saya sendiri selama 5 tahun berada di Korea tidak tahu mengenai kewujudan jabatan tersebut. 

Saya berasa bangga apabila mengetahui ada orang Korea yang mahu belajar Bahasa Melayu sekalipun ia Bahasa Melayu Indonesia dan bukan Bahasa Melayu Malaysia. Malahan, saya sempat bersembang dalam Bahasa Melayu dengan seorang graduan yang kini bekerja di Jabatan tersebut dan ternyata Bahasa Melayunya sangat fasih. 

Kewujudan senyap Jabatan ini selama lebih 50 tahun memang wajar dipromosikan di Malaysia supaya kita sebagai penutur asal bahasa Melayu berasa bangga dan tidak hanya memandang tinggi kepada bahasa lain kerana bahasa kita juga sebenarnya diiktiraf di negara luar. 

Jadi, saya agak pelik mengapa orang lebih melihat K-Pop berbanding kewujudan Jabatan Bahasa Melayu yang cuba diketengahkan dalam drama ini. Seterusnya, ada juga komen yang mengatakan bahawa mereka tidak selesa dengan Nazim Othman yang bercakap Korea dan Bahasa Melayu pelat Indonesia. 

Bagi saya, untuk seorang yang bertutur dalam Bahasa Melayu dan tidak pernah belajar bahasa korea secara formal, Nazim Othman sudah melakukannya dengan sangat baik. Bukan sedikit yang memuji usaha beliau. 

Malah, pelakon yang menjadi ibu Nazim dalam drama ini berkali-kali bertanya kepada saya, “Betul ke Nazim ni memang tak pernah belajar bahasa Korea? Sebutannya bagus." 
Saya yakin jika dia diberi lebih masa, Nazim mampu untuk menutur Bahasa Korea dengan lebih baik. Sebelum ke Korea juga, saya melihat Nazim asyik menonton video orang Korea bercakap Bahasa Melayu untuk mendapat idea tentang karakter yang akan dibawa. 

Melihat komitmen dan usaha Nazim, saya tak pelik kalau asyik muka dia yang keluar dalam drama TV. Tidak adil untuk orang ramai memperlekehkan watak yang dibawa sedangkan orang Korea sendiri memuji Nazim. Tidak kurang juga yang terus membuat konklusi hanya berdasarkan tajuknya sahaja. 

Saya berharap agar budaya membuat konlusi hanya dengan melihat tajuk ini perlu diubah. Kalaupun tak mahu menonton, ambillah sedikit masa untuk membaca sinopsisnya sebelum membuat andaian. Pada saya, banyak perkara baik yang cuba diketengahkan dalam drama ini. Antara yang boleh saya senaraikan, Kisah Suraya yang banyak mentafsir ayat Al-Quran mengikut nafsu, Dato Firdaus yang cuba pelbagai pendekatan untuk menegur Suraya, Kang Ye Jun yang ingin mendalami islam dan banyak lagi. 

Jika penonton benar-benar menghayati drama ini, saya kira memang banyak perkara baik yang boleh dipelajari dan itulah apa yang kami cuba tekankan. Saya secara peribadi berharap agar mesej yang ingin disampaikan melalui drama ini dapat dihadam oleh penonton. 

Semoga usaha kecil ini akan dikira sebagai amalan yang baik di sisi Allah s.w.t.
Amin 

Hj Hanafi sarif

by Rahmah Mokhtar

from Facebook
via IFTTTfrom Facebook
via IFTTT

No comments:

Post a Comment