Thursday, March 12, 2015

5 Ciri-ciri Cerpen

Gambar: deviantart.com (seijin-stock)

Sejauh mana kita tahu pasal genre penulisan yang dipanggil cerpen? Tak kenal maka tak cinta. Jadi, mari kita berkenalan dengan cerpen.

Panjang cerpen atau short stories biasanya di sekitar 500 hingga 20 000 patah perkataan.


5 Ciri-ciri Cerpen

Tema + Plot + Watak + Masa + Lokasi = Cerpen

Mengapa saya gunakan elemen ‘tambah’ dalam formula ini?

Sebab, daripada lima ciri ini ada elemen yang boleh tiada dalam cerpen.

Mari kita lihat elemen ini satu per satu.

Tema

Tema adalah perkara asas yang dipegang oleh watak utama dalam cerpen. Menurut Kamus Dewan, tema adalah perkara yang mendasari sebuah cerita. Dalam penulisan cerpen, perlu ada SATU tema sahaja.

Sebagai contoh, kita menulis cerpen dengan tema ‘tanggungjawab seorang anak soleh’. FOKUS kepada tema ini. Tidak perlu campurkan dengan tema masalah pendidikan di rumah atau kesilapan cara ayah mendidik anak.

Plot

Ramai yang menganggap plot itu sebagai susunan cerita. Ia tanggapan yang tidak tepat.

Plot adalah sebab dan akibat.

Dalam penulisan cerpen, ia adalah perkara yang menyebabkan sesuatu konflik terjadi kepada watak utama. Seperti contoh tadi, menjadi anak soleh adalah akibat dan sebabnya adalah kesedaran daripada nasihat.

Tiada subplot dalam cerpen. Seperti contoh sebelum ini, kita tidak boleh menambah masalah anak dengan guru disiplin atau konflik anak yang mahu jadi anak soleh tadi dengan kumpulan pelajar samseng di sekolah. Nanti, cerpen kita akan menjadi novel.

Watak

Disebabkan had kepanjangan, tema dan plot, tidak perlu banyak watak dalam cerpen. Maksimum TIGA watak sahaja.

Contohnya, ada tiga watak dalam cerita anak soleh tadi iaitu anak, ayah dan seorang perempuan yang bertindak sebagai pelerai. Guru saya ajarkan, watak pelerai masalah ini berperanan sebagai pari-pari dalam cerita.

Seperti dalam cerita dongeng, watak pari-pari dimunculkan bagi meleraikan kekusutan Cinderella. Dalam cerita ini, perempuan yang menjadi pelerai tadi berfungsi menyedarkan anak mengenai tanggungjawabnya kepada ayah.

Latar Masa

Cerpen tidak perlu latar masa yang terlalu panjang atau ia akan menjadi janggal. Apabila latar masa panjang, pasti banyak perkara yang mahu dimasukkan. Ia akan mengganggu fokus tema dan watak terutama kepada penulis baru.

Mengapa saya kata begini?

Sebab penulis baru mempunyai masalah dalam mengawal perkara yang mahu ditulis. Saya juga, masih mengalami masalah yang sama. Jadi, sebagai langkah awal selesaikan masalah ini dengan menyusun LATAR MASA YANG PENDEK seperti 3 bulan, 3 hari atau 3 jam.

Saya beri contoh.

Cerita anak soleh itu hanya berlaku dalam satu hari, melibatkan perbualan singkat anak soleh dengan perempuan pari-pari yang menyedarkan anak mengenai tanggungjawabnya kepada ayah.

Latar Tempat

Seperti masa, latar tempat bagi cerpen juga terhad. Cukup dengan satu latar sahaja, supaya alur cerita mudah dikawal. Menambah lokasi dalam cerita akan membawa kepada penambahan babak yang kemudian menjurus kepada penambahan subplot.

Dalam cerita anak soleh, keseluruhan cerita berlaku di pintu masuk sebuah masjid. Di situ, watak anak soleh bertemu kakak (watak pari-pari) dan mereka berbual sehinggalah si anak tahu apa yang perlu dilakukan sebagai anak.

Bagi yang mahu membaca cerpen anak soleh yang saya jadikan contoh dalam perbincangan ini, boleh klik pautan ini: http://bit.ly/diaRM

Jadi, sudah tahu pasal perkara yang mencirikan cerpen?

Masih ingat saya kata ada elemen yang boleh tiada daripada cerpen?

Ia adalah plot. Ada cerpen yang ditulis tanpa plot. Ia berlaku tiba-tiba seperti tiba-tiba ada dua watak yang duduk di kedai kopi membincangkan sesuatu.


Itu sahaja perkongsian saya untuk kali ini. Semoga memanfaatkan. Yang baik itu daripada Allah. Mana-mana yang buruk dan tidak baik itu daripada kesilapan saya.

Jom selfie. Mari muhasabah diri.

7 Teknik Membangunkan Skil Penulisan

Kemahiran perlu diasah.

Bagaimana mahu membangunkan skil penulisan yang baik?

1. Pergi kelas penulisan.

Saya sendiri berguru dengan beberapa orang guru penulisan.

+ Selain menambah ilmu, kita akan bertemu ramai individu yang mempunyai minat serupa.
+ Ia membuka banyak peluang kerjasama selain ruang duduk dalam jemaah.
+ Saya menemukan penulis bersama buku Aku Terima Cintanya melalui kelas penulisan.

Aku Terima Cintanya. Order di sini.

2. Sertai seminar penulisan dan berkenalan dengan seramai mungkin orang bidang.

+ Di seminar, ruang bertemu mata dan berdiskusi lebih terbuka.
+ Banyak idea segar boleh didapatkan melalui perkongsian di seminar.
+ Cari projek dan rakan penulis di seminar.
+ Datang dengan minda dan hati terbuka, dengan niat mahu belajar.



3. Follow dan belajar dengan para senior serta rakan bidang di laman Facebook, Instagram, blog atau Twitter.

+ Kumpul tip yang dikongsikan para penulis lain di laman sosial mereka.
+ Pelajari teknik penulis senior berinteraksi dengan pembaca mereka.
+ Tegur penulis senior dan perkenalkan diri.
+ IG saya: @rahmahmokhtar

4. Dengar kuliah para penulis / jurulatih penulisan. 

+ Subscribe newsletter laman-laman yang aktif mengajar teknik penulisan seperti sekolahpenulisan.com dan kapasitor.net.
+ Google kata kunci berkaitan penulisan (bahasa melayu atau inggeris) dan gali ilmu dari mana-mana laman yang ditemukan.
+ Sesuaikan teknik penulisan yang diperoleh dengan budaya dan stail penulisan kita.
+ Ambil ilmu positif dan amalkan yang bersesuaian. Tidak semua kaedah sesuai untuk kita.


5. Terus belajar dan berlatih.

"Jika kamu mahu menjadi penulis, kamu perlu melakukan dua perkara dengan sangat banyak, melebihi hal-hal lain; membaca dan menulis."
- Stephen King 
+ Seperti mana-mana kemahiran, skil penulisan juga perlukan latihan yang banyak untuk mahir.

6. Sertai sayembara / pertandingan penulisan 

+ Pertandingan menulis adalah ruang yang baik bagi penulis menilai tahap penulisan sendiri.
+ Selain itu, ia turut membuka peluang bagi karya yang bagus untuk diterbitkan.
+ Nota: Pastikan tuan / cikpuan mengkaji syarat penyertaan.

7. Banyakkan membaca cerpen dan bahan bacaan berkaitan.

+ Tujuannya, supaya kita biasa dengan format dan gaya penulisan cerpen.
+ Mengkaji cerpen pemenang anugerah sastera atau sayembara adalah langkah yang baik.
+ Ulasan cerpen di majalah keluaran Dewan Bahasa dan Pustaka seperti Tunas Cipta adalah ruang yang baik untuk belajar.
+ Munsyi Dewan, Puan Nisah Haron ada kongsikan entri 'Nikmat Membaca Buku-buku Tentang Buku' yang bermanfaat dan menarik untuk dijadikan amalan.

posted from Bloggeroid

Monday, March 9, 2015

9 Ciri Penting bagi Yang Mahu Menulis Cerpen untuk Majalah.

Ada yang bertanya, bagaimana mahu menulis cerpen untuk majalah?
Terdapat sembilan perkara pentig yang harus diteliti oleh penulis setiap kali mahu berkarya untuk majalah.



1. Format

Bagi mana-mana majalah, ada format piawai yang disenangi para editor.
- tulisan Times New Roman
- saiz 12
- langkau baris (spacing) 1.5 atau 2.0

2. Tema

Sesuaikan tema cerpen dengan majalah.
Kenalpasti tema majalah dengan membaca isu terkini majalah berkenaan.
Antara tema universal yang mudah diterima adalah :
i. Cinta
ii. Keluarga
iii. Masyarakat
iv. Persahabatan

3. Halaman

Had normal ialah 6 hingga 8 halaman.
Sekiranya tidak pasti, semak maklumat ini dengan editor ruangan atau bertanya kepada senior dalam bidang penulisan karya kreatif.
Insya-Allah, mereka tidak lokek berkongsi.

4. Surat Iringan / Profil Penulis

Surat iringan adalah surat rasmi yang memuatkan profil penulis.
Nyatakan :
- nama penuh,
- nama pena (jika ada)
- nombor IC
- alamat surat-menyurat lengkap
- nombor akaun bank

5. Etika Penulis

Sebelum karya dihantar, semak ejaan dan tanda baca.
Penulis yang baik akan menghantar karya dengan minimum kesalahan tatabahasa.
Periksa isu yang ditulis dalam cerpen, pastikan ia TIDAK menyentuh hal sensitif atau unsur lucah.

6. Hantar Karya

Terdapat dua cara menghantar karya kepada editor.
i. Emel
ii. Pos

Penghantaran melalui emel lebih disukai. Sekiranya mahu menghantar melalui pos, sertakan juga CD yang memuatkan karya kita.

Nota:

Tulis isi emel dengan sopan. Perkenalkan diri dan gunakan ejaan penuh di dalam badan emel.

Letakkan tajuk emel dengan jelas.
Contoh: Hantar Karya untuk Majalah Usrati (Judul: Kain)

7. Tempoh

Tempoh satu hingga enam bulan diambil bagi cerpen diterbitkan. Jika ia tidak terbit dalam tempoh ini, ia bermakna karya kita ditolak. Emel semula editor dan tanyakan status cerpen kita.
Bagi karya yang ditolak, perbaiki dan hantar ke majalah lain yang sesuai.

Nota:

Semak sendiri karya kita di majalah. Biasanya editor tidak memaklumkan penerimaan atau penerbitan karya.

8. Honorarium

Saguhati dibayar kepada penulis selepas karya tersiar.
Ia dimasukkan terus ke akaun penulis atau dikirim melalui cek.
Pastikan penulis menerima surat pengesahan penyiaran karya dan penerimaan honorarium.

9. Penting

Guru saya selalu berpesan, elakkan amalan PELURU TABUR.
Selidik keperluan karya majalah berkenaan (puisi, sajak, cerpen; terbuka atau tertutup).
Kawal keterujaan kita bagi melihat karya diterbitkan.

Apabila karya disiarkan, penulis TIDAK menyiarkan karya yang sama di mana-mana medium dalam tempoh ekslusif ia diterbitkan.

CATATAN BONUS

Bagaimana mendapatkan maklumat mengenai editor ruangan?
1. Semak emel editor di ruangan karya kreatif berkenaan.
2. Semak maklumat editor-in-charge di ruangan editorial majalah.
3. Bertanya senior dalam bidang penulisan.

Sudah dapatkan info editor dan tema majalah?
Mulakan merangka cerpen sekarang.

Bagi yang berminat belajar kaedah menulis cerpen untuk majalah, hantarkan emel ke tuliscerpen101[at]gmail[dot]com.

Mohon letakkan tajuk, Menulis Cerpen untuk Majalah.

Itu sahaja perkongsian saya untuk kali ini. Yang baik itu dari Allah dan mana-mana yang buruk itu daripada kesilapan dan kekurangan saya.

Jom selfie. Mari muhasabah diri.
posted from Bloggeroid

Thursday, March 5, 2015

Aku Terima Cintanya | The Making Of



Proses perancangan (dalam kepala) bagi projek ini bermula apabila Tuan Zamri Mohamad membuat tawaran terbuka di laman FB-nya; mencari penulis yang boleh menovelkan naskhah 77 Tip Melembutkan Hati Lelaki.

Waktu itu, tanpa berfikir panjang saya terus komen, "Saya!"

Mengapa?

Sebab ia antara impian saya sebagai penulis.
Saya menjadi penulis kerana mahu kongsikan ilmu yang dipelajari di dalam kuliah dan memindahkannya ke dalam teks santai, supaya ia dapat dimanfaatkan lebih ramai orang.

Saya anggapkan ini sebagai pembuka.
Sebab tidak mudah menterjemah ilmu kejuruteraan ke dalam cerita harian, dalam bahasa perbualan yan tidak teknikal.

Maka, langkah memfiksyenkan karya Tuan Zamri adalah proses menuju ke arah merealisasikan impian ini.
Segala tunjuk ajar guru penulisan saya, Cikpuan Azzah Abdul Rahman diaplikasi. Walaupun merangkak, saya gagahkan juga.

Tetapi, disebabkan saya bermasalah mahu menulis teks panjang yang mencecah ratusan halaman seperti novel, maka saya membuat keputusan menukarkan fiksyen novel kepada siri cerpen.

Hasrat ini dikhabarkan kepada Tuan Zamri selepas bengkel penulisan cerpen Tuan Bahruddin Bekri. Alhamdulillah, pengkarya naskhah asal bersetuju.

Akhirnya, pada 8 April 2014 saya mengkhabarkan cadangan ini kepada rakan penulis yang sudah saya sasarkan sebagai penulis bersama.

Alhamdulillah, ia disambut baik.
Pada cadangan awal, saya mencadangkan Tuan Abdul Muiez Ruslee sebagai ketua projek, sebab ketika itu saya sedang mengelola projek Komplot ke Syurga.

Maka, fasa menggali konsep karya pun bermula.

Mahu baca sampel cerita dalam buku ini, versi sebelum edit?
Klik saja bit.ly/terimacinta dan muat turun sekarang.

#akuterimacintanya

posted from Bloggeroid