Monday, January 19, 2015

3 Cara Melawan Syaitan yang Mengganggu Penulisan

Caliph Buskers, 50 ribu fan di Facebook dan Seminar FB Menjadi Buku.

Bermacam-macam isu timbul di kalangan peserta Seminar FB Menjadi Buku pada hari Sabtu, 17 Januari 2015 yang lalu.

Para sifu penulisan dan rakan keliling saling memberi ingat, ia mengenai konsistensi dan usaha yang fokus.

Lupakan isu 25 ribu followers itu. Utamakan hal yang LEBIH UTAMA, iaitu menaikkan tahap diri ke arah menjadi penulis profesional melalui konten karya yang berkualiti. Caliph Buskers melonjakkan diri mereka ke tahap sekarang dengan melakukan yang terbaik sebagai penyanyi.

Jadi, mari lakukan yang terbaik.

"Sekiranya kamu bukan anak raja dan bukan juga anak ulama besar, maka jadilah penulis." - Imam al-Ghazali

Menjadi penulis, ia tidak semudah yang diperkatakan. Ia perlu kepada usaha berterusan, matlamat yang jelas dan bahan yang baik.

Usaha Berterusan

Menulis dengan konsisten adalah sesuatu yang sukar. Seperti sukarnya mahu istiqamah dalam melakukan kebaikan sebab kita akan berperang dengan nafsu dan hasutan syaitan.

Jadi, bagaimana mahu melawan syaitan yang mengganggu penulisan?

Syaitan ini boleh ditewaskan dengan PEDANG USAHA.
Saya mahu datangkan 3 kaedah mencapai istiqamah, seperti yang dikongsikan oleh Ustaz Elyas Ismail dalam siaran Forum Perdana Ehwal Islam yang mengupas tajuk Jom Selfie pada 6 Januari lalu.

1. Bermula dengan perkara yang kecil-kecil.

Cipta sasaran kecil yang perlu diselesaikan setiap hari. Sebagai contoh, kita mahu menyiapkan sebuah manuskrip 200 halaman dalam masa sebulan.

Hapuskan sentimen, "Banyaknya nak kena tulis!" dengan meletakkan target kecil-kecil seperti SIAPkan 6 halaman sehari.

2. Bermula dengan diri sendiri.

Kita tidak boleh mengubah sikap orang lain. Sebabnya, kita tidak memegang hati orang lain.
Campak jauh-jauh perasaan ragu-ragu yang membawa kepada soalan, "Bagaimana aku boleh siapkan kerja ini? Adakah aku mampu?"

Caranya, duduk dan tulis. Ada ENAM halaman perlu siap sebelum jam 12 malam ini.

3. Mulakan sekarang.

Ya, the power of NOW. Urusan konsisten tidak dapat berlaku dengan bertangguh.
Mari, baca bismillah dan putuskan rantai yang menjerut leher dengan virus malas!

Tanya diri soalan ini SEKARANG.
"Sudah tulis berapa halaman hari ini? Sudah cukup enam?"

Matlamat yang jelas

Seperti kata Buya Hamka, "Penulis yang jelas dengan tujuan dia menulis akan menghasilkan karya yang baik."
Usah jadi seperti saya, yang bermula tanpa tujuan yang jelas.

Salah satu tanggungjawab penulis adalah menyampaikan, yang juga menjadi tanggungjawab setiap orang Mukmin. Bidang apapun yang kita kuasai, matlamat mahu menyebar ilmu dan berkongsi akan membantu kita menulis karya yang jelas.

Cerita yang tidak diketahui penghujungnya cenderung mempunyai plot bersimpang-siur.

Bahan yang baik

Bagaimana mahu dapatkan bahan yang baik untuk ditulis?
i. Nikmati hidup. Raikan kehidupan, perasaan dan fikiran. Hidup baik-baik dan kutip manfaat daripada setiap yang kita lakukan.
ii. Sediakan jurnal harian. Rekod momen kita menikmati hidup.
iii. Juga, banyakkan membaca bahan bacaan di luar bidang yang kita tahu. Sahabat saya selalu mengamalkan kaedah speed-reading; cari kata kunci dalam bahan yang dibaca.
Semua ini bahan baik yang boleh dituliskan.

Jadi, sudah berapa halaman yang ditambahkan ke dalam manuskrip kita hari ini?

Jom selfie. Mari muhasabah diri.

3 comments:

  1. Saya setuju. Penulis wajib jelas dengan matlamatnya dahulu mengapa perlu menulis. Kemudian barulah yang lain akan datang.

    ReplyDelete
  2. Tuan Izham, memang wajib. Ini kesilapan saya dan saya harap penulis lain tidak mengulanginya. Tanpa tujuan yang jelas, bakat dan minat boleh terpadam. Mujur saya memang suka bereksperimen. Jadi, boleh dimanfaatkan kesemuanya.

    ReplyDelete
  3. Idea bernas! Saya setuju. Hal ini memang menjadi dilema penulis baharu. Tetapi, apakan daya penulis baru hampir semua keras kepala! Haha.

    ReplyDelete