Posts

Showing posts from 2015

Ada Apa dengan 2015?

Salam akhir.... Ada apa dengan 2015?
1. Aku Terima Cintanya (PTS)
2. Hadiah Buat Ibu (buku bergambar kanak-kanak) (Buku Prima)
3. Antologi Biru Langit Itu (Yadim)
4. Empat artikel di laman tazkirah.net
5. Memulakan perkongsian di grup Cerpen101
6. Pakej Ebook Teknik Menulis Cerpen: Langkah Demi Langkah Menulis Cerpen Sehingga Diterbitkan (tuliscerpen101.com)
7. Cerpen Pangkat (Mingguan Wanita, Bil 1674)
8. Empat artikel mengenai penulisan cerpen di sekolahpenulisan.com
9. Ebook Romancinta (http://bit.ly/1mduApz)
10. Cerpen Kain (Usrati)
11. Cerpen Duit Lebih (Usrati)
12. Cerpen Bubur Kasih Sayang (Usrati)
13. Bengkel Penulisan Cerpen anjuran QFM School
14. Bengkel Asas Penulisan Cerpen bersama pelajar Sekolah Tahfiz al-Kitab
15. Bengkel penulisan cerpen di SMK Ungku Aziz, Sabak Bernam.
16. Belajar skil baru di Bengkel Asas Indesign anjuran Skuad Misi.
Alhamdulillah. Walaupun asyik terjatuh dalam banyak lubang, saya beruntung sebab boleh bangun lagi setiap kali.
2016, insya-Allah mahu leb…

Teknik Menulis Cerpen: Langkah Demi Langkah Menulis Cerpen dengan Cepat & Fokus Sehingga Diterbitkan

Image
Bismillah.

Berazam MENYIAPKAN CERPEN tetapi asyik tersangkut setiap kali?

Dapatkan kaedah dan penyelesaiannya dengan ebook Teknik Menulis Cerpen: Langkah Demi Langkah Sehingga Diterbitkan.

----------

SIAPA yang sesuai dapatkan ebook ini?

1. Anda yang baru mahu berkecimpung dalam dunia penulisan cerpen khasnya.

2. Anda yang mahukan cabang baru dalam penulisan. Dahulu suka tulis novel dan sekarang mahu berjinak tulis cerpen pula.

3. Anda yang belum ada hala tuju mahu ambil cabang penulisan cerpen ke, novel ke, artikel ke…(baca buku ini dan anda pasti jatuh cinta untuk menghasilkan banyak cerpen!)

4. Anda yang belum ada asas dalam dunia penulisan cerpen.

5. Anda yang berbakat menulis tetapi tidak mahu buat sebarang projek penulisan, sebab renyah, tiada idea, penat dan tak dapat apa-apa imbuhan daripada tulisan anda.




ADA APA DALAM EBOOK INI?

--> 11 kemahiran sebagai penulis cerpen, merangkumi skil asas show don't tell

--> 4 Kategori penulis.

--> 5 Ciri-ciri cerpen (mesti ada…

Tip 9 : Kuantiti Yang Berkualiti

#TipCerpen101

Sebenarnya dalam menulis, mahu fokus kepada kuantiti atau kualiti?

Seringkali, kita tanya soalan ini kepada diri sendiri.
Mahu tulis karya berkualiti atau fokus kepada kuantiti dengan tulis banyak-banyak cerpen sampai siap?

Kita berbalik kepada kata-kata Puan Nisah Haron,

"Sebuah cerpen yang tidak bagus, tetapi siap adalah jauh lebih baik daripada sebuah cerpen yang konon-kononnya bagus, tetapi tidak siap-siap!"

Betul.
Apabila kita terlalu fokus kepada kualiti, kita akan terlalu sibuk mencari perkataan atau ayat yang bunyinya sedap sehingga terlupa tujuan utama menulis sebuah cerpen; menyampaikan sebuah cerita berkonflik yang mendokong sebuah tema.

Sebab apabila terlalu memikirkan bunyi ayat supaya sedap dibaca, kita hilang fokus daripada cerita yang hendak ditulis.

Jadi, kita utamakan kuantiti karya yang siap ditulis.
Selepas sampai noktah terakhir, baru kita baiki ayat dan olah supaya mencapai objektif seterusnya, iaitu menulis ayat yang sedap dibaca.

Sebab,…

Tip10 : 7 Masalah Draf Pertama & Cara Membaikinya

Image
Baru-baru ini, saya menerima emel daripada agen literari. Editor meminta manuskrip kami dibaiki. Pedih, memang pedih tetapi peluang mendapat komen daripada editor adalah sesuatu yang amat baik. Ambil positif, dan lihat semula komen editor, ayat demi ayat.

Alhamdulillah, dua rakan penulis bersama saya juga adalah penulis berjiwa besar dan terbuka apabila ditegur.
Maka, kami berkumpul dan membincangkan cara menambahbaik manuskrip yang sudah siap ditulis supaya menepati kehendak penerbit dan disukai editor.

Menurut Anthony Ehlers (writerswrite.co.za), ada 7 masalah utama dalam draf pertama.



Apa masalah utama dalam draf pertama kita?
Bagaimana mahu membaikinya?

[1] Cerita bermula terlalu perlahan
Masalah ini berlaku apabila penulis sibuk mahu memberikan deskripsi panjang lebar mengenai suasana atau watak sehingga menenggelamkan bahagian cerita yang menyampaikan matlamat atau masalah watak utama yang mahu diselesaikan dalam cerita.

Baiki : Tulis di ruangan lain ciri-ciri watak utama kita.…

4 Penipuan Yang Penulis Percaya

Malam tadi saya terima emel daripada thewritepractice.com.

Ia dikelolakan oleh Joe Bunting, seorang penulis yang gigih mengajak dan mengajar orang lain cara menjadi penulis yang lebih baik setiap hari.

Katanya, ada empat pembohongan yang selalu dipercayai oleh penulis.

1. "Saya akan menulis sebuah buku, tidak lama lagi."
Tidak sedikit yang berkata begini.
Setiap hari, penulis akan bangun dan memberitahu ayat ini kepada diri sendiri.

Tetapi, tidak ramai yang mengambil pen dan kertas atau membuka laptop dan mula menulis.

Ramai juga, yang apabila terkandas pada satu halaman, mereka kecewa dan terus berhenti.

Nota : Dalam kes tersangkut begini, KJ Method boleh membantu.


2. "Tak boleh buat duit dengan menulis."
Ramai penulis yang hidup dengan royalti dan mereka masih gigih mengepam modal untuk kelangsungan pendapatan sebagai penulis.

Apa modal penulis?
Idea dan karya.
Tanpa karya, tiada buku.
Tanpa buku, tiada pendapatan.

Menulis secara eceran juga, boleh menjadi sum…

Enam Langkah Memelihara Nyalarasa Sebagai Penulis

Ada ketika, kita sangat bersemangat dan seronok kerana memilih mahu menjadi penulis. Tetapi, ada masanya kita hilang semangat dan berasa langsung tidak bermotivasi. Jadi, bagaimana hendak memastikan nyalarasa sebagai penulis ini tidak mati?
Ada enam kaedah mendapatkannya, seperti yang dikongsikan oleh Barrie Davenport, seorang jurulatih kerjaya.
1. Kenal diri sendiri. Sebelum ‘suara’ kita didengar oleh orang lain, kita dengar ‘suara’ sendiri dahulu. Seorang penulis mesti tahu apa yang membuatkan dirinya terusik, gembira, sedih, termotivasi, rasa bertenaga dan paling utama, dia tahu pegangan yang dia pilih dalam hidup.
2. Kenalpasti kualiti diri. Apa kekuatan penulis? Apa skil yang dikuasai penulis, yang membuatkan hasil tulisannya lebih mudah ditulis dan ‘sampai’ kepada pembaca?
Ada penulis yang mudah terganggu apabila perlu menulis cerita pengalaman dengan sudut pandang pertama, tetapi ada penulis lain boleh menulis dengan laju apabila menggunakan teknik yang sama. Kenalpasti kekuatan i…

Tiada Idea, Datangkan Banyak Why

#NotaIdea

Saya tiada idea. Apa yang perlu saya buat?

Sebenarnya, tahukah kita apa yang dinamakan sebagai idea?

Kata James Webb Young, "Idea itu tidak lain dan tidak bukan hanyalah kombinasi beberapa elemen lama."

Jadi, mengapa saya tiada idea?
Sebab kita asyik fikir penyelesaian masalah yang dihadapi hanya ada satu sedangkan ada sangat banyak (ratus, malah ribuan) penyelesaian yang boleh dipilih, apabila kita menolak elemen serius dan logik ke tepi.

Sewaktu mencari idea, berfikirlah seperti kanak-kanak.
Datangkan banyak WHY dalam kepala.

Selepas itu, baru kita matangkan idea yang sudah datang, dengan kemahiran yang ada.

Dalam penulisan cerpen, penyelesaian ini adalah pilihan tindakan peleraian yang boleh diambil oleh watak utama bagi menyelesaikan masalah.

Nota : Ada kanak-kanak dalam diri setiap daripada kita. Jangan bunuh dia dengan pemikiran bosan orang dewasa.

Tip 08 : Seperti laptop, pen dan kertas adalah alat untuk menulis

Image
#TipCerpen101

Hari ini, tip saya masih dengan isu masa.

Tip : Seperti laptop, pen dan kertas adalah alat untuk menulis.

Tidak semestinya perlu menulis di depan laptop. Cukup dengan install aplikasi Evernote atau menggunakan ruang memo di telefon, halaman manuskrip boleh bertambah. Kadang-kadang, ia bukan soal suasana persekitaran, tetapi mental. Sebabnya, persekitaran selesa boleh diwujudkan dalam fikiran. Cukup 15 minit sehari, hantar catatan ini ke emel sendiri.

Alhamdulillah, dengan izin Allah saya menyudahkan manuskrip Lelaki Berbaju Biru selama tiga bulan, dengan menulis setiap hari di dalam beberapa buah buku nota dalam Komuter, dalam perjalanan pergi dan balik ke UKM. Kemudian, sebelum tidur setiap hari atau sekurang-kurangnya berselang dua hari saya pindahkan catatan itu ke laptop.

Tuan / Puan boleh lakukan begini juga. Pada hujung minggu atau suatu waktu tertentu setiap minggu, masukkan semua catatan dari nota harian itu ke dalam laman manuskrip. Boleh juga tulis dahulu …

Tip 07 : Teks visual - Baca dan terus berlatih

Image
#TipCerpen101

Baca dan baca lagi.

Pagi tadi saya dapat soalan, "Macam mana MakMah kumpul teks visual?"

Sebenarnya, tak sempat kumpul pun. Apatah lagi nak simpan senarai dalam komputer. Haha

Tip : Baca dan terus berlatih.

Antara perkara yang saya buat, membaca dan terus membaca sebagai input.
"We are what we read."

Apa yang dibaca, biasanya itulah yang akan dikeluarkan.

Pasal teks visual, ia berkait dengan latihan.
Selepas diajarkan guru, saya sentiasa alert dengan perkongsian-perkongsian di web seperti writers.co.za atau writersdigest khususnya yang berkaitan teks visual dan show dont tell. Yang ini, saya snapshot dan simpan dalam galeri gambar.

Apabila buntu mencari teks visual, ia antara rujukan yang membantu.

Dari situ, saya berlatih. Terjemahkan ia ke Bahasa Melayu.

Lagi, saya pastikan perkataan yang memberitahu emosi (risau, gembira, marah, dll) dalam manuskrip diolah terlebih dahulu dalam bentuk ayat visual sebelum dihantar kepada editor. Kalaupun ada dalam…

Tip06 : Ambil masa

Image
#TipCerpen101

Soalan: Saya mahu menulis, tetapi selalu ada masalah kekangan masa. Bagaimana mahu atasi?

Cerita pasal masa, setiap kita diberi 24 jam untuk diisi pada setiap hari. Pastinya, setiap hari jadual kita sudah penuh dengan macam-macam agenda dan urusan yang menuntut komitmen paling tinggi.

Tip : Kadang-kadang, ia bukan soal menyediakan masa tetapi mengambil masa.

Ia kata-kata Martin J. Smith. Ya, ambil sedikit masa daripada urusan lain bagi diisi dengan aktiviti menulis. Setiap hari, Martin memulakan hari untuk menulis seawal empat pagi, sebelum mengejut dan menyediakan anak-anak untuk sekolah pada jam enam. Penulis Abdul Latip Talib juga mula mengadap laptop sebelum Subuh.

Bahkan, saya ada membaca perkongsian seorang isteri penulis dan motivator hebat, mengenai tabiat suaminya yang memulakan kerja seawal tiga atau empat pagi.

Sabda Rasulullah s.a.w., “Ya Allah, berkatilah umatku yang berpagi-pagi.”

Jika kita tidak mampu bangun awal pagi, cari masa lain. Sekurang-kurangnya…

Tip05 : Dapatkan mata kedua dan ketiga

Image
TipCerpen101

Perkongsian hari ini, masih mengenai topik menulis jalan cerita yang sampai.

Tip 5: Dapatkan ‘mata’ kedua dan ketiga.

- Ada masanya, kita sendiri yang rasa cerpen yang sudah siap tidak menarik. Boleh jadi, ia berlaku atas faktor rendah diri dan tidak yakin.

- Sebagai cara penyelesaian pantas, dapatkan rakan yang boleh memberi pandangan jujur dan bukan sekadar mengambil hati kita. Minta masa mereka untuk baca karya kita dan beri komen.

- Jika mereka faham, bermakna kita sudah menulis dengan baik.

- Pastikan mata kedua dan ketiga ini boleh dipercayai.

Baik, itu sahaja dulu.
Sampai jumpa lagi.

Selamat menulis!


posted from Bloggeroid

Tip04 : Sediakan rangka cerita

Image
#TipCerpen101

Soalan: Bagaimana mahu menyusun cerita yang mahu ditulis supaya ia dapat disampaikan dengan baik?

Tip : Sediakan rangka cerita dengan bertanya soalan yang betul.

1. Sediakan rangka cerita.
- Rangka cerita membantu penulis supaya tidak tersasar daripada plot / sinopsis asal.
- Tanya soalan-soalan ini semasa membina rangka cerita:
a. Siapa watak utama?
b. Bagaimana sifat dan perwatakan watak utama?
c. Siapa watak antagonis / hitam?
d. Apa yang berlaku kepada watak utama sehingga dia mahu berubah?
e. Bila watak utama berubah?
f. Mengapa watak utama berubah?

- Melalui rangka cerita, penulis akan lebih nampak flow cerita yang mahu ditulis. Menggunakan rangka yang sama, penulis boleh bermain-main dengan susunan idea (plot, karakter, konflik, klimaks, tema) sebelum mula menulis.

Baik, itu sahaja dulu.
Sampai jumpa lagi.
Selamat menulis!

Nota: Ada pertanyaan mengenai penulisan cerpen? Ajukan di ruang komen atau emel ke tuliscerpen[at]gmail[dot]com
posted from Bloggeroid

Tip 03 : Bertanya soalan yang betul

#TipCerpen101

Soalan:
1. Saya mahu menulis cerpen tetapi bagaimana caranya?
2. Apabila menulis, tiba-tiba topiknya bercampur-aduk.Adakah ia normal? Ia juga tak menarik.
3. Apa yang perlu saya lakukan?

Jawapan:
1. Bagi soalan begini, saya akan bertanya semula satu soalan. Adakah tuan biasa dengan cerpen (baca)? Ia penting, supaya kita biasa dengan format dan stail penulisan cerpen.

2. Faktor topik bercampur-campur itu adalah normal bagi mana-mana penulis yang baru menulis. Kita ada terlalu banyak perkara yang mahu dikongsi dan ia perlu kepada kawalan.

3. Cambahkan idea dan fokuskan ia kepada satu tema. Maksudnya, kembangkan idea yang ada dengan bertanya soalan-soalan yang betul.

Contohnya:
a. Apa tema cerita saya?
b. Siapa watak utama saya?
c. Bagaimana sikap watak utama saya?
d. Apa masalah watak utama saya?
e. Masalah watak ini berlaku di mana?
f. Apa yang berlaku kepada watak utama saya sehingga dia mahu berbuat sesuatu dengan masalahnya?
h. Apa yang saya akan lakukan jika masalah …

#Tip 2 : Perkenalkan watak dan konflik seawal perenggan pertama / pendahuluan

Image
Soalan:
Bagaimana mahu menulis permulaan cerita dan juga mengawal watak supaya tidak terlalu banyak. * * *
Saya juga mengalami masalah yang sama dan saya bereksperimen dengan pelbagai cara. Jadi, bagaimana mahu memulakan cerita?
Kita suka dan senang dengan stail yang bagaimana?Soalan ini, jawapannya berbalik kepada penulis sendiri. Jika menonton telemovie atau filem, intro bagaimana yang kita suka?
Contohnya, kita suka menonton drama Paie (yang mengangkat nama Shaheizy Sam) yang bermula dengan babak seorang remaja mendayung sampan untuk ke sekolah sebelum babak beralih ke bilik darjah yang menunjukkan seorang guru prihatin. Jika kita suka cara ini, mulakan cerpen dengan cara yang sama.
Ini stail deskripsi suasana; banyak yang kita boleh bayangkan apabila melihat seorang remaja yang mendayung sampan untuk ke sekolah.
- Dia orang susah
- Pakaiannya bersih, dia pandai menjaga diri
- Dia tidak putus asa dengan kesusahannya, tetap mahu ke sekolah dan belajar.
- dll
Memperkenalkan konflik Ada…

#Tip 01 : Cambahkan idea supaya ia mencapai fasa matang dan boleh dicerpenkan

Image
Untuk segmen ini, insya-Allah saya akan menjawab soalan dan masalah mengenai penulisan cerpen.

Soalan: Saya mempunyai idea dan kadang-kadang banyak tetapi sukar untuk mula mencerpen. Idea itu sukar untuk dikeluarkan. Juga sukar untuk hasilkan ayat yang cantik.
Baik, mari kita lihat masalah ini satu per satu. Idea banyak : - Keluarkan idea dari kepala dan tuliskan supaya lebih jelas. Boleh jadi, idea ini baru berada di peringkat bayi iaitu baru peringkat asas dalam fasa penjanaan idea. - Cambahkan idea, supaya mencapai fasa matang. Dalam penulisan cerpen, idea sudah masuk fasa matang apabila ia sudah mempunyai lima perkara; tema + plot + watak + masa + lokasi. - Apabila sudah ada lima perkara ini, bermakna kita sudah fokus kepada satu cerita sahaja. Dari sini, proses menulis akan lebih lancar kerana penulis sudah jelas dengan perkara yang mahu dituliskan.

Ayat yang cantik : - Soal menulis ayat yang cantik, ia perlu kepada latihan. Semasa menulis, elakkan mahu fokus kepada ayat yang se…

Writer's Block? Ia gejala sementara

Image
Apabila kerja banyak, ada rasa nak melarikan muncul dalam kepala. Mulalah macam-macam lintasan negatif datang. Hati mahu bercuti, mood laju sahaja berlari seperti sudah nampak laut depan mata.

Waktu ini, kita paling rindu satu perkara; ketenangan.

Tetapi, bagaimana mahu bertenang jika ada banyak tugasan belum selesai?
Solusinya, duduk sekejap dan senaraikan semua kerja. Susun ikut prioriti; utama, segera, dan atur baik-baik ikut tarikh akhir.

Masa inilah kalendar berwarna-warni yang berseri itu boleh dimanfaatkan. Gunakan planner percuma yang kita dapat masa pembekal alat pejabat dan radas makmal bagi hujung tahun lepas.

Dalam fasa penjanaan idea menurut teori James Webb Young, fasa 'hectic' atau idea sesak ini adalah waktu pemeraman. Ketika ini, kita cenderung mahu melupakan segalanya mengenai perkara yang sedang difikirkan, dibaca atau dikaji.

Mari lihat semula, 5 fasa penjanaan idea menurut James Webb Young:
1. Pengumpulan bahan mentah.
- Kita baca, lihat, kaji dan jala…

Nota Idea : 26 Mei 2015

Image
Bagaimana mahu mendapat idea?

Jawapannya, bermainlah.
Berseronok seperti kanak-kanak.

Sering, pesanan yang menghala ke arah yang sama diungkapkan penulis best-seller dan para senior penulisan.

Kata Randy Ingermanson (pakar fizik yang menemukan teknik menulis novel snowflakes), "Nikmati hidup. Ia adalah bahan paling menarik untuk dikisahkan dalam karya."



Jadi, bagaimana kita boleh berseronok tanpa mengeluarkan belanja besar?

Saya pernah melakukan perkara-perkara ini, sewaktu saya benar-benar buntu mengejar tarikh akhir menghantar karya.

1. Telefon ibu bapa.
2. Berpakaian cantik-cantik dan berjalan.
3. Pergi ke tempat ramai orang dan dengar perbualan mereka.
4. Bersedekah. Bantu sesiapa sahaja yang memerlukan dan berniat supaya Allah rezekikan ilham untuk berkarya.
5. Membaca komik atau buku bergambar. Letih lihat tulisan, kita reset minda dengan gambar atau ilustrasi.
6. Lihat pemandangan.
7. Berbual dengan rakan / keluarga.
8. Baca semula karya lama, yang paling berkualiti…

Nota Idea : 25 Mei 2015

Saya tiada idea. Apa yang perlu saya buat?

Sebenarnya, tahukah kita apa yang dinamakan sebagai idea?

Kata James Webb Young, "Idea itu tidak lain dan tidak bukan hanyalah kombinasi beberapa elemen lama."

Jadi, mengapa saya tiada idea?
Sebab kita asyik fikir penyelesaian masalah yang dihadapi hanya ada satu sedangkan ada sangat banyak (ratus, malah ribuan) penyelesaian yang boleh dipilih, apabila kita menolak elemen serius dan logik ke tepi.

Sewaktu mencari idea, berfikirlah seperti kanak-kanak.
Datangkan banyak WHY dalam kepala.

Selepas itu, baru kita matangkan idea yang sudah datang, dengan kemahiran yang ada.

Dalam penulisan cerpen, penyelesaian ini adalah pilihan tindakan peleraian yang boleh diambil oleh watak utama bagi menyelesaikan masalah.

Nota : Ada kanak-kanak dalam diri setiap daripada kita. Jangan bunuh dia dengan pemikiran bosan orang dewasa.

Cerpen101 : Mengolah pengalaman menjadi cerpen

Ada yang bertanya, bagaimana mengolah pengalaman menjadi karya fiksyen (khususnya cerpen).

Baik, mengapa mahu olah pengalaman sebenar? Why do we picked real-life story?

Sebab, kita akan menulis dengan lebih baik apabila mahu berkongsi sesuatu. Setiap kita ada pengalaman yang boleh dikongsi, yang boleh memberi manfaat kepada orang lain.

Mengolah pengalaman hidup menjadi cerpen adalah salah satu cara berkongsi.

Kata John Updike, "Fiction is true story with a lie inside."

Siapa John Updike?
John Updike adalah penulis fiksyen Britain yang mempunyai lebih 15 buku cerita pendek, juga pemenang anugerah Pulitzer pada tahun 1982 dan 1990.
Karya tulisannya adalah berdasarkan pengalaman peribadi.

Jadi, bagaimana mahu mengolah pengalaman menjadi karya fiksyen?
1. Ambil satu kisah real life.
- Pilih satu sahaja.
- Elakkan beberapa cerita bercampur, sebab ia akan mengganggu fokus penulisan dan halatuju cerpen.

2. Masukkan unsur fiksyen (cerita) ke dalam cerita tadi.
- Lengkapkan rangka c…

Top 5 Cara Membaiki Kualiti Penulisan Cerpen, Khusus buat Penulis Baru

1. Semak Karya
-Karya yang dihantar kepada editor mempunyai banyak kesilapan tanda baca dan ejaan.
- 'First impression' editor kepada penulis banyak bergantung kepada karya yang dihantar, juga bahasa di dalam emel.

2. Cantas perincian yang tidak perlu.
- Terlalu banyak maklumat tidak berkaitan dengan cerita akan membuatkan pembaca hilang minat.
- Penulis juga akan mudah keliru apabila banyak cerita di luar lingkup tema.

3. Beri perhatian kepada bahasa
- Tambahkan perkataan baru dalam tulisan kita sekurang-kurangnya satu, sebagai ilmu baru kepada pembaca.
- Kayakan penggunaan kata sifat dalam karya. (Contoh : Memukul, menghentak, menampar, menumbuk, melanyak)
- Maksimumkan penggunaan laman prpm.gov.my. Ia kamus online yang sangat perlu menjadi sahabat baik penulis.

4. Perbaiki skil menulis dialog.
- Kurangkan dialog yang fungsinya bercakap-cakap seperti :
"Awak apa khabar? Dah makan? Tadi buat apa?" KECUALI ia hanya bagi memulakan dialog berisi.
- Kalau ia perlu ditu…

5 Ciri-ciri Cerpen

Image
Sejauh mana kita tahu pasal genre penulisan yang dipanggil cerpen? Tak kenal maka tak cinta. Jadi, mari kita berkenalan dengan cerpen.

Panjang cerpen atau short stories biasanya di sekitar 500 hingga 20 000 patah perkataan.

5 Ciri-ciri CerpenTema + Plot + Watak + Masa + Lokasi = Cerpen
Mengapa saya gunakan elemen ‘tambah’ dalam formula ini?

Sebab, daripada lima ciri ini ada elemen yang boleh tiada dalam cerpen.

Mari kita lihat elemen ini satu per satu.

Tema Tema adalah perkara asas yang dipegang oleh watak utama dalam cerpen. Menurut Kamus Dewan, tema adalah perkara yang mendasari sebuah cerita. Dalam penulisan cerpen, perlu ada SATU tema sahaja.

Sebagai contoh, kita menulis cerpen dengan tema ‘tanggungjawab seorang anak soleh’. FOKUS kepada tema ini. Tidak perlu campurkan dengan tema masalah pendidikan di rumah atau kesilapan cara ayah mendidik anak.

Plot Ramai yang menganggap plot itu sebagai susunan cerita. Ia tanggapan yang tidak tepat.

Plot adalah sebab dan akibat.
Dalam penulisan c…

7 Teknik Membangunkan Skil Penulisan

Image
Kemahiran perlu diasah.

Bagaimana mahu membangunkan skil penulisan yang baik?

1. Pergi kelas penulisan. Saya sendiri berguru dengan beberapa orang guru penulisan.

+ Selain menambah ilmu, kita akan bertemu ramai individu yang mempunyai minat serupa.
+ Ia membuka banyak peluang kerjasama selain ruang duduk dalam jemaah.
+ Saya menemukan penulis bersama buku Aku Terima Cintanya melalui kelas penulisan.


2. Sertai seminar penulisan dan berkenalan dengan seramai mungkin orang bidang. + Di seminar, ruang bertemu mata dan berdiskusi lebih terbuka.
+ Banyak idea segar boleh didapatkan melalui perkongsian di seminar.
+ Cari projek dan rakan penulis di seminar.
+ Datang dengan minda dan hati terbuka, dengan niat mahu belajar.



3. Follow dan belajar dengan para senior serta rakan bidang di laman Facebook, Instagram, blog atau Twitter. + Kumpul tip yang dikongsikan para penulis lain di laman sosial mereka.
+ Pelajari teknik penulis senior berinteraksi dengan pembaca mereka.
+ Tegur penulis se…

9 Ciri Penting bagi Yang Mahu Menulis Cerpen untuk Majalah.

Image
Ada yang bertanya, bagaimana mahu menulis cerpen untuk majalah?
Terdapat sembilan perkara pentig yang harus diteliti oleh penulis setiap kali mahu berkarya untuk majalah.



1. Format Bagi mana-mana majalah, ada format piawai yang disenangi para editor.
- tulisan Times New Roman
- saiz 12
- langkau baris (spacing) 1.5 atau 2.0

2. Tema Sesuaikan tema cerpen dengan majalah.
Kenalpasti tema majalah dengan membaca isu terkini majalah berkenaan.
Antara tema universal yang mudah diterima adalah :
i. Cinta
ii. Keluarga
iii. Masyarakat
iv. Persahabatan

3. Halaman Had normal ialah 6 hingga 8 halaman.
Sekiranya tidak pasti, semak maklumat ini dengan editor ruangan atau bertanya kepada senior dalam bidang penulisan karya kreatif.
Insya-Allah, mereka tidak lokek berkongsi.

4. Surat Iringan / Profil Penulis Surat iringan adalah surat rasmi yang memuatkan profil penulis.
Nyatakan :
- nama penuh,
- nama pena (jika ada)
- nombor IC
- alamat surat-menyurat lengkap
- nombor akaun bank

5. Etika Penulis …

Aku Terima Cintanya | The Making Of

Image
Proses perancangan (dalam kepala) bagi projek ini bermula apabila Tuan Zamri Mohamad membuat tawaran terbuka di laman FB-nya; mencari penulis yang boleh menovelkan naskhah 77 Tip Melembutkan Hati Lelaki.

Waktu itu, tanpa berfikir panjang saya terus komen, "Saya!"

Mengapa?

Sebab ia antara impian saya sebagai penulis.
Saya menjadi penulis kerana mahu kongsikan ilmu yang dipelajari di dalam kuliah dan memindahkannya ke dalam teks santai, supaya ia dapat dimanfaatkan lebih ramai orang.

Saya anggapkan ini sebagai pembuka.
Sebab tidak mudah menterjemah ilmu kejuruteraan ke dalam cerita harian, dalam bahasa perbualan yan tidak teknikal.

Maka, langkah memfiksyenkan karya Tuan Zamri adalah proses menuju ke arah merealisasikan impian ini.
Segala tunjuk ajar guru penulisan saya, Cikpuan Azzah Abdul Rahman diaplikasi. Walaupun merangkak, saya gagahkan juga.

Tetapi, disebabkan saya bermasalah mahu menulis teks panjang yang mencecah ratusan halaman seperti novel, maka saya membuat keputu…

Cerpen : Dia

Image
Karya Dia ini pernah terbit di Majalah Usrati Isu 6.