Posts

Reviu Buku : Chimera Naga Terakhir

Image
Chimera Naga Terakhir Penulis: Hasif Rayyan Penerbit: Aye Chip Enterprise 296 halaman


Judul buku ini jelas, ia adalah karya genre fantasi. Hanya, apabila membacanya saya dapat melihat penulis muda yang juga seorang guru sains ini turut tidak melepaskan peluang menerapkan pengetahuan sains kepada pembaca di dalam penulisannya. Usaha yang baik.
Pada awalnya, saya mengikut siri ini melalui laman Instagram penulisnya. Perkongsian petikan-petikan perenggan di ruang kapsyen gambar cover buku yang dilakukan buat beberapa minggu itu berhasil menarik perhatian saya. Dari situ, saya tidak berfikir panjang apabila Hasif memaklumkan naskhah Chimera Naga Terakhir sedang dicetak.
Kali pertama membelek buku ini, saya terfikir-fikir mengapa nama ilustrator diletakkan di kulit buku. Barangkali, sebagai penghargaan kepada pelukis kulit buku itu sendiri, memandangkan penulis pernah terlibat dalam projek komik. Jangkaan saya meleset apabila melihat terdapat beberapa halaman ilustrasi watak dimuatkan di dalam…

Reviu Buku : BUDAK KAMPUNG CONGO

Image
Buku setebal 224 halaman tulisan Zyed Ahmad Hassan ini baru sahaja terbit. Naskhah terbit sendiri ini kaya dengan cerita pengalaman orang lama. Saya menikmati pelbagai perasaan yang datang sewaktu membacanya. Saya terkejut, ketawa besar, tersenyum, cemas, terjerit, menutup mata, dan menangis sepanjang membacanya.
Melihat judulnya, ada yang menyangka ini himpunan kisah pemuda-pemuda dari Congo, Afrika. Tentu sahaja salah tekaan itu, apatah lagi untuk orang macam saya yang tak pernah tahu Kampung Congo itu adalah tempat yang sama dengan Bandar Tun Razak, Kuala Lumpur.
Dikatakan, nama itu diberi kerana ia diteroka sekumpulan askar Melayu yang pernah berkhidmat di Congo. Sebahagian besar kisah dalam buku ini meliputi dua lokasi utama; Kampung Congo dan Kampung Jeram. Sebahagian lokasi lain hanya disentuh selepas Budak Congo ini memasuki sekolah menengah dan alam pekerjaan.
Disusun mengikut kronologi usia watak, saya terhibur membaca kisah-kisah nakal waktu kecilnya. Seronok mengikuti pe…
Image
Alhamdulillah, majalah ini sudah sampai semalam.
Rezeki, cerpen terbit di majalah isu 8, Ogos 2016.

Terima kasih tim Demi Cinta dan Telaga Biru Sdn Bhd yang osem.



Setiap kali ada cerpen terbit, saya baca semula dan bandingkan dengan karya yang dihantar.
Perhatikan beberapa perkara:

1. Perubahan yang dibuat oleh editor. Ini termasuklah,
- Ayat yang dicantas
- Ayat yang ditambah
- Ayat yang diubah susunannya

2. Cari kelemahan yang boleh dibaiki untuk karya akan datang.

Ini antara kelebihan menulis cerpen. Prosesnya jauh lebih pantas dan pendek berbanding novel.
Lebih untung, dapat baca juga perkongsian para guru dan tokoh ilmuwan dalam majalah yang sama. Dari situ, dapat bahan baru untuk ditulis.

Karya ini sudah lama dimulakan. Intipati idea ucapan DS Najib (ingat tak ucapan yang banyak kata pujangga tu?), saya kembangkan. Jadilah cerpen ini.
Jangan susah hati, ini bukan kisah politik. Kisah cinta, untuk sahabat dan keluarga.

Rahmah Mokhtar,
Hati ada cinta.

Mengintai Ruang Berkarya di Majalah (Cerpen)

Image
Dalam dunia penulisan fiksyen, salah satu cara cepat untuk membina nama adalah melalui penerbitan cerpen di akhbar, majalah atau antologi penerbit yang tumbuh semakin banyak.

Secara tidak langsung, menghantar karya supaya terbit di ruang terbitan berkala menjadi platform yang baik membina momentum dan semangat untuk terus berkarya. Sementara menanti manuskrip novel dibukukan, kaedah ini ada masanya dilakukan ramai penulis tempatan. Kita juga tidak mahu menjadi penulis yang berputus asa kerana tidak ada karya yang terbit.

Hari ini, saya mahu berkongsi mengenai penerbitan karya secara eceran di majalah tempatan.
Bagaimana mahu melihat karya terbit di majalah?

Langkah Pertama: Beli majalah Buat pelaburan awal anda dengan membeli majalah yang ada di pasaran. Ciri penulis yang baik, tindakannya dirancang dan bermatlamat.


Sudah ada majalah? Semak tiga perkara.
Satu, maklumat editorial dan ruang kolum majalah. Ada ruang karya pembaca? Jika ada, adakah ia ruang cerpen atau puisi?

Dua, periksa …

Rancang, Buat & Capai

Image
"Sasaran tanpa perancangan, adalah semata-mata impian."

Impian, seringkali nampak terlalu jauh untuk dicapai.

Benar, apabila ia hanya diletakkan sebagai impian. Tanpa usaha mendekatkan jaraknya daripada kedudukan sekarang.

Saya olah kata-kata sahabat saya, Tuan Ikram al-Banjari, "Apabila kita takut mahu mencapai sesuatu, ketahuilah ada ketakutan yang lebih besar menanti. Itulah penyesalan."

Bagaimana mahu mendekatkan jarak impian melihat karya siap ditulis?

Langkah pertama selepas menanam impian, siapkan rangka asas dan rangka cerita yang boleh dijadikan panduan sepanjang proses menyudahkan karya.

Dalam rangka asas sebuah cerita, ada lima perkara penting untuk diambilkira:
1. Permulaan
2. Perkembangan konflik
3. Klimaks
4. Peleraian
5. Penyelesaian

Setiap perubahan jalan cerita ini akan melibatkan turun naik emosi dan perubahan corak pemikiran watak utama. Bagi menggabung jalin kesemuanya, ada tiga elemen untuk dimasukkan iaitu aksi dramatik, perkembangan emosi da…

Plagiat

Plagiat. Peniru.

Semakin dibincangkan, semakin rancak aktiviti ini berkembang.

Ada rakan kata, "Apabila karya ditiru, itu bermakna kita sudah menghasilkan sesuatu yang bagus. Plagiat itu sendiri adalah penghargaan."

Tetapi, ia bukan penghargaan yang boleh buat penerimanya tersenyum. Jiwa besar mana sekalipun, situasi begini mendatangkan marah.

Bayangkan, kita bersengkang mata sampai pagi. Ada masanya tidur sekadar lelap lima minit. Semata-mata mahu menyiapkan sesebuah hasil yang dikategorikan sebagai seni.

Tahu-tahu, apabila ia disiar, dihebah, ada pihak ambil dan salin bulat-bulat. Siap dalam masa tidak sampai dua jam. Ohoi! Tak menentu jiwa kita dibuatnya. Mendidih!

Selain ambil tindakan yang perlu, apa yang boleh dibuat?

Neelofa kata, pihaknya akan buat dua kali ganda lebih baik. Tinggalkan sang peniru dua langkah di belakang.

Kata sahabat saya, "Orang tiru satu, kita ke depan dua."

Kenapa? Sebab dengan sendirinya kita memang sudah di hadapan.
Yang meniru asyi…

Bengkel Klik dan Tulis (Seni Fotografi Potret & Penulisan Kisah Hidup)

A picture tells a thousand words.

Benar.
Sejauh mana ia benar?
Kata Sebastyne Young, "A picture can tell a thousand words, but a few words can change its' story."

Seperti kerja seni yang lain, mengambil foto itu juga ada teknik yang tersendiri.
Ada kemahiran membaca momen yang boleh digilap supaya cerita yang mahu disampaikan melalui gambar, terus hidup dan dibaca sebagaimana yang kita mahu.

Bagaimana mengambil foto yang boleh diangkat sebagai ada cerita?

Saya kira, inilah tuah yang jelas seperti yang kita nampak di kaki sang ayam.
Peluang belajar seni fotografi potret & penulisan kisah hidup.

Info lanjut, klik bit.ly/29jVwzK